Selasa, 15 Desember 2009

Once Upon A Time in Flinders Uni

I feel cold, but my friend from Australia doesn't, I think I'm fat enough but I have a lot of friends here that bigger than me.....and taller



My room in Flinders University, I have a lot of place to do my work, at the postgraduate room, at Jim Shiller's room, and in the library



And this was a time when the student have a time for dialog and gathering with the Ambassador

My Story

This is my first time I landed in Sydney International Airport, I drive a carrying car




When I'm going to Raja Empat Island in the north of West Papua, it's a small island but clean and beautiful, very silent, the sea is so clean like mirror, nice and good




Sabtu, 14 November 2009

HARI PERTAMA MASUK KAMPUS FLINDERS UNIVERSITY

Hari pertama masuk kampus, cari fakultas sosial science sendirian, sampai di fakultas lapor kalau sudah datang ternyata harus lapor ke Human Resource Universitas dulu, akhirnya ke ruang Bev McLeod untuk konfirmasi dan laporan kalau sudah datang. Oleh Bev McLeod diminta untuk urus asuransi ke Medicalcare atau Medibank. Tempatnya jauh di Merion Super Market, waduh keluar kampus lagi dan sendirian, sebab teman yang lain masuk ke fakultas hukum.
Alhamdulillah ketemu juga Marion Super Market, di super market gede begini nyari Medicare dan Medibank, susahnya bukan main, tanya orang juga belum pada tahu, akhirnya ketemu orang tua yang tahu lokasinya. Antre panjang di Madicare, ternyata gak melayani asuransi kesehatan untuk foreigner, di suruh ke Medibank, alhamdulillah pelayanan Medibank bagus sekali. Medicare itu milik pemerintah kayak ASKES di Indonesia, kalau Medibank swasta, lebih ramah dan lebih baik pelayanannya. Setelah menunjukkan surat dan paspor serta ketentuan untuk asuransi dari Flinders, maka diminta untuk bayar asuransi selama di Australia sebesar 183$, celakanya pihak asuransi gak mau dibayar cash, harus pakai kartu kredit, kartu ATM bank Commonwealth gak bisa untuk bayar, coba kartu ATM bank BNI juga gak bisa, kartu kredit saya yang dari BII sengaja tak tinggal, khawatir kalau hilang atau kebablasan penggunaan malah kena denda banyak, saya begitu yakin bahwa Commonwealth Bank akan lebih mudah dan aman.
Akhirnya (ini yang saya katakan pelayanan yang baik), saya disuruh bayar pakai cheque, dan order cheque nya langsung dituliskan oleh petugas Medibank, dia bikin surat ke Commonwealth bank minta supaya orang ini (saya) dibuatkan cheque untuk pembayaran ke Medibank. Tapi nyari counter Commonwealth bank saya keblasuk-blasuk sampai jauh keluar dari Marion Mall, sebab semua yang saya tanya juga gak tahu tempatnya. Untung ada ATM yang lagi dimasukin uang, nah dari petugas yang lagi memasukkan uang tadi saya tanya lokasi Commonwealth bank dimana, dengan petunjuk arah petugas ini langsung ketemu lokasi counter ComBank. Sampai di Bank saya bilang kalau mau bayar dengan cheque, saya disuruh ambil uang lewat ATM dulu baru datang ke counter untuk dibikinkan cheque, saya bilang kalau saya sudah ada cash, petugasnya heran kok saya sudah bawa uang, akhirnya dilayani juga dan langsung balik ke kampus lagi menemui Bev McLeod.
Dari kampus ke Marion naik bus nomor 179, bayar 2,7$. Dari rumah ke kampus hanya bayar 1,8$, pulang ke kampus bayar lagi 2,7$. Sebenarnya dari kampus ke Marion saya gunakan tiket pulang pergi (PP), tiket berlaku untuk jangka waktu 2 jam, karena ngurus asuransi dan pembayaran lebih dari 2 jam maka balik ke kampus bayar 2,7$ lagi.
Sampai di kantor McLeod dia juga heran, “hello here you come again, is it finish?...oh it’s very good, almost all of foreign student need 1 or 2 days for doing this, but you only a couple of hour, that great” Itu ucapan selamat pertama yang saya terima dari petugas di Australia.
Akhirnya urusan asuransi beres semua dan Bev McLeod saya kasih oleh-oleh tas batik, tas ransel batik, dia senang sekali, tapi gak tahu oleh dia akan digunakan untuk apa, sebab dia itu ternyata bos di human resource kampus, mungkin setara dengan kepala bagian administrasi di kampus Indonesia. Setelah selesai dari universitas, saya menemui Prof Anton Lucas, ditunjukkan kamar kerja saya, diberi kunci dan password untuk komputer, lalu diajak ke perpustakaan untuk mendapatkan kartu, dan tercatat sebagai staff di Flinders University.

Kamis, 12 November 2009

2012, Matahari, dan Bosscha

oleh: Ninok Leksono

Kalau menyimak wacana tentang Kiamat 2012 yang disebut berdasarkan sistem kalender Maya, argumen pentingnya ada di sekitar Matahari. Antara lain disebutkan, pada tahun 2012 aktivitas Matahari, yang sudah dimulai sejak tahun 2003, akan mencapai puncaknya. Selain itu, Matahari dan Bumi akan berada segaris dengan lorong gelap di pusat Galaksi Bima Sakti.

Tentu, Matahari amat sentral bagi Tata Surya, khususnya Bumi dan kehidupan yang ada di biosfernya. Jika ada peningkatan aktivitas di sana, Bumi pasti akan kena pengaruh. Namun, Matahari sudah rutin menjalani siklus aktivitasnya—yang berperiode 11 tahun itu—selama lebih dari empat miliar tahun dan sejauh ini baik-baik saja.

Kini, seiring dengan merebaknya buku tentang Kiamat 2012, juga film-film Hollywood tentang tema yang sama, juga muncul bantahan, tidak saja dari pimpinan suku Maya, tetapi juga dari kalangan astronomi. Mudah dimengerti kalau kalangan astronomi lalu bersuara. Ini karena penyebar kabar Kiamat 2012 banyak menyebut benda langit, seolah hal itu dapat menguatkan skenario yang mereka usung.

Padahal, dasar skenario itu sendiri, yakni kalender Maya, tidak berbeda jauh dengan kalender modern. Kalau kalender Maya punya berbagai macam siklus dengan panjang berlain-lainan, kita juga punya hal serupa. Jadi, kalau kalender Maya akan berakhir tanggal 21 Desember 2012, itu untuk kita bisa terjadi misalnya pada tanggal 31 Desember 1999. Esok hari setelah tanggal itu, yakni 1 Januari 2000, akan dimulai siklus baru, apakah itu yang berdasarkan hari, tahun, puluhan tahun, abad, atau milenium.

Seperti sudah kita saksikan, berakhirnya siklus macam-macam pada tanggal 31 Desember 1999 tidak disertai dengan kiamat bukan?

Bagaimana dengan perjajaran antara Bumi, Matahari, dan pusat Galaksi Bima Sakti? Penyebar kiamat menyebutkan, saat perjajaran akan menimbulkan gaya pasang yang akan memicu gempa bumi yang menghancurkan untuk menamatkan riwayat dunia. Gaya pasang yang sama juga akan memicu badai matahari yang akan menghancurkan Bumi. Bahkan, untuk menambah efek, planet-planet juga disebut akan berjajar pada tanggal 21 Desember 2012.

Ternyata, setelah diperiksa dengan saksama, Matahari tidak akan menutupi (menggerhanai) pusat galaksi. Bahkan, kalaupun Matahari bisa menutupi pusat galaksi, efek pasang dapat diabaikan, tulis Paul A Heckert yang dikutip pada awal tulisan ini.

Dengan penjelasan itu, skenario Kiamat 2012 tidak perlu dianggap serius.

Berdasarkan teori evolusi (lahir dan matinya) bintang, di mana Matahari adalah salah satunya, Matahari memang sekitar lima miliar tahun lagi akan mengembang menjadi bintang raksasa merah yang akan memanggang Bumi. Namun, bukankah lima miliar tahun masih jangka waktu yang amat, amat lama untuk ukuran manusia?

Namun, demi tujuan-tujuan lebih praktis, misalnya untuk mengetahui hubungan aktivitas Matahari dan gangguan komunikasi, atau untuk mengetahui lebih dalam tentang sifat-sifat Matahari, studi tentang Matahari tetaplah hal penting. Dan inilah rupanya yang diperlihatkan oleh Observatorium Bosscha di Lembang, Jawa Barat.

Penelitian Bosscha

Selama ini, Observatorium Bosscha lebih dikenal dengan penelitiannya di bidang struktur galaksi dan bintang ganda. Penelitian Matahari secara intensif dan ekstensif dilakukan oleh Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan).

Namun, Sabtu 31 Oktober lalu, Rektor Institut Teknologi Bandung (ITB) yang diwakili oleh Dekan FMIPA Akhmaloka meresmikan teleskop matahari tayang langsung (real time). Sistem pengamatan Matahari yang terdiri dari tiga teleskop yang bekerja pada tiga panjang gelombang berlain-lainan ini dibuat dengan bantuan dari Belanda dan rancang bangunnya banyak dikerjakan oleh peneliti dan insinyur ITB sendiri.

Sistem teleskop yang dilihat dari sosoknya jauh lebih kecil dari umumnya teleskop yang ada di Bosscha ini terdiri dari teleskop yang bekerja pada gelombang visual, di mana untuk mendapatkan citra Matahari, sinarnya dilemahkan dulu sebesar 100.000 kali. Untuk pemantauan, citra Matahari diproyeksikan pada satu permukaan yang dapat dilihat dengan aman. Ini diperlukan karena selain untuk penelitian, fasilitas ini juga digunakan untuk pendidikan masyarakat.

Dua teleskop lainnya masing-masing satu untuk penelitian kromosfer rendah dan satu lagi untuk penelitian kromosfer tinggi.

Menambah semarak peresmian, hadir pula ahli fisika matahari dari Belanda, Rob Rutten, yang pagi itu menguraikan tentang kemajuan penelitian fisika matahari dan tantangan yang dihadapi.

Membandingkan materi paparannya, yang dilengkapi dengan citra hidup Matahari berdasarkan pemotretan menggunakan teleskop matahari canggih, tentu saja apa yang diperoleh oleh teleskop di Bosscha bukan bandingannya.

Kontribusi Indonesia

Direktur Observatorium Bosscha Taufiq Hidayat dalam sambutan pengantarnya menyebutkan, lembaga yang dipimpinnya beruntung masih dapat terus menjalin kerja sama dengan sejumlah lembaga di luar negeri untuk mendukung aktivitas ilmiahnya. Sementara peneliti Matahari di Bosscha, Dhani Herdiwijaya, selain menguraikan berbagai aspek riset tentang fisika matahari juga menyampaikan harapannya untuk mendapatkan hasil penelitian detail tentang Matahari.

Peresmian teleskop surya di Bosscha tampak sebagai momentum bagi bangkitnya minat terhadap riset Matahari.

Seiring dengan peringatan Tahun Astronomi Internasional 2009, berlangsung pula peringatan 400 tahun pengamatan bintik matahari. Dalam konteks ini, masih banyak tugas manusia untuk mendalami lebih jauh serba hal tentang Matahari, bintang yang menjadi sumber kehidupan di Bumi. Alam seperti yang ada sekarang ini, menurut skenario Ilahi, masih akan terbentang lima miliar tahun lagi, bukan sampai tahun 2012.

Minggu, 01 November 2009

TIDAK ADA AIR YANG TAK BENING













Negara menghendaki stabilitas.Masyarakat menghendaki ketertiban. Sejarah menghendaki keamanan. Jiwa menghendaki ketenangan. Hati menghendaki keheningan. Mental menghendaki endapan. Dan seluruh kehidupan ini, di ujungnya nanti, menghendaki ketentraman, keheningan, kemurnian.
Karena itu, agama menganjurkan kembali ke fithri.
Kita berdagang, berpolitik, berperang, bergulat, bekerja banting tulang, bikin rumah, bersaing dengan tetangga. Yang tertinggi dari itu semua dan yang paling dirindukan oleh jiwa, adalah "air bening hidup".
Hidup bagai gelombang samudera. Hidup bergolak. Segala pengalaman perjalanan Anda adalah arus air sungai yang mencari muaranya.
Masa muda melonjak-lonjak. Tapi masa muda berjalan menuju masa senja. Dan masa senja bukanlah lonjakan-lonjakan, melainkan ketenangan dan kebeningan.
Maka, lewat naluri ataupun kesadaran, setiap manusia mengarungi waktu untuk pada akhirnya menemukan "air bening".
Ada orang yang dipilihkan oleh Tuhan atau memilih sendiri untuk mengembara langsung ke gunung-gunung dan menemukan sumber air murni.
Orang lain menunggu saja saudaranya pulang dari gunung untuk dikasih secangkir kebeningan.
Orang yang lain lagi menjumpai dunia adalah kotoran, maka ia ciptakan teknologi untuk menyaring kembali air itu dan menemukan kebeningannya.

Sementara ada orang yang hidupnya menyusur sungai, parit-parit kumuh, got-got, kubangan-kubangan. Sampai akhir hayatnya tak mungkin ia memilih sesuatu yang lain, karena mungkin tak punya kendaraan, tak punya kapal, bahkan tak punya sendal untuk melindungi kakinya dari kotoran-kotoran.

Ketidak mungkinan itu mungkin karena memang 'dipilihkan' oleh Yang Empunya Nasib, tapi mungkin juga didesak oleh kekuatan-keuatan zaman yang membuatnya senantiasa terdesak, terpinggir dan tercampak ke got-got.
Bagaimana cara orang terakhir ini menemukan air bening?
Di dalam sembahyangnya, permenungannya, penghayatannya, kecerdasannya serta kepekaan hatinya, ia tahu tidak ada air yang tak bening.
Semua air itu bening. Tidak ada "air kotor", menurutnya air kotor adalah air bening yang tercampur oleh kotoran.
Dengan menemukan jarak antara kotoran dengan air bening, tahulah ia dan ketemulah ia dengan sumber kebeningannya. Ia terus hidup di got-got, dan justru kotoran-kotoran itu makin menyadarkannya pada keberadaan air bening dalam got-got.

Adakah makna hal itu dalam kehidupan Anda?
(Emha Ainun Nadjib/"Secangkir Kopi Jon Pakir"/Mizan)


Senin, 05 Oktober 2009

PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT

KONSERVASI AIR TANAH DENGAN TEKNOLOGI LUBANG RESAPAN BIOPORI DI KELURAHAN GEDAWANG, KECAMATAN BANYUMANIK, SEMARANG

Oleh:

Parfi Khadiyanto, Retno Susanti, Wakhidah Kurniawati

Jurusan Teknik Perencanaan Wilayah dan Kota, FT UNDIP

(http://staff.undip.ac.id/pwk/parfi_kh + http://www.parfikh.blogspot.com) Email: parfikh@gmail.com – mobile: +62811277037

ABSTRAK

Pengambilan air tanah yang tidak diimbangi dengan semangat konservasi, yaitu dengan memasukkan air hujan ke dalam tanah akan berakibat pada berkurangnya ketersediaan air tanah. Apalagi pada daerah yang baru terbangun, dengan mengubah ground cover dari bahan yang tidak ramah pada sumberdaya air, dari sawah/tegalan menjadi permukiman dengan segala bentuk bahan perkerasan halamannya, membuat debit air larian meningkat drastis.

Hal ini sudah dirasakan oleh masyarakat di kelurahan Gedawang, kecamatan Banyumanik, kota Semarang. Sejak tahun 2004, ketika musim kemarau masyarakat kesulitan mendapatkan air bersih karena jaringan PDAM kota belum ada, air sumur banyak yang kering.

Untuk itu, kegiatan pengabdian masyarakat ini mengajak masyarakat agar bisa melakukan konservasi sumberdaya air dengan teknologi sederhana dan murah, yaitu dengan pembuatan lubang resapan biopori.

Lubang resapan biopori yang dibuat dengan diameter 10 cm dan dalam 100 cm akan menambah luas bidang resapan sebanyak 3.140 cm2 atau hampir 1/3 m2. Dalam hal ini, sudah ada 26 rumah yang membuat lubang dengan jumlah rata-rata sebanyak 10 - 15 per rumah, secara total sudah ada sebanyak 338 lubang, artinya di RW 04 Gedawang ada tambahan bidang resapan seluas sekitar 102 m2, sama dengan luas satu kapling rumah.

Kata kunci: Lubang Biopori, Konservasi Air, Gedawang, Banyumanik, Semarang

1. PENDAHULUAN

Pertumbuhan ekonomi yang cepat menyebabkan tingkat urbanisasi yang cukup tinggi, yang membawa berbagai implikasi dan persoalan terhadap pemenuhan kebutuhan ruang kota yang terus-menerus meningkat, khususnya perumahan. Kebutuhan akan ruang semakin meningkat sebagai akibat meningkatnya aktivitas sosial-ekonomi masyarakat, sedangkan disisi lain, yaitu luasan ruang yang ada sangat terbatas, semakin langka dan mahal, sehingga mendorong pemanfaatan ruang yang bersifat memaksimalkan kondisi ruang yang ada. Kondisi tersebut di atas akhirnya menyebabkan pertumbuhan dan perkembangan perumahan yang kurang terkendali. Sehingga terjadilah pertumbuhan permukiman di pinggiran kota secara cepat untuk pemenuhan kebutuhan rumah dengan harga lahan yang masih murah. Kosekuensi yang timbul adalah bahwa lokasi tersebut belum tersedia jaringan utilitas layanan inrastruktur dari pemerintah, antara lain infrastruktur penyediaan air bersih, sehingga masyarakat dalam pemenuhannya akan air bersih memanfaatkan keberadaan air tanah dengan membuat sumur dangkal.

Pengambilan air tanah yang tidak diimbangi dengan semangat konservasi, yaitu dengan memasukkan air hujan ke dalam tanah akan berakibat pada berkurangnya ketersediaan air tanah. Apalagi pada daerah yang baru terbangun, dengan mengubah ground cover dari bahan yang tidak ramah pada sumberdaya air, dari sawah/tegalan menjadi permukiman dengan segala bentuk bahan perkerasan halamannya, membuat debit air larian meningkat drastis. Dengan menggunakan rumus metoda rasional Q = C.I.A, dimana Q = debit air larian; dipengaruhi oleh C = koefisien air larian, makin keras permukaan makin besar nilai koefisien air lariannya; I = intensitas hujan; dan A = luasan area tangkapan air hujan. Maka sudah tampak bahwa suatu lingkungan apabila ada perubahan kondisi permukaan tanahnya dari yang alami ke non alami, pasti akan terjadi limpasan air larian (dari hujan) yang meningkat, mengakibatkan peningkatan debit banjir pada saat musim hujan dan mengakibatkan kekeringan pada musim kemarau.

Hal ini sudah dirasakan oleh masyarakat di kelurahan Gedawang, kecamatan Banyumanik, kota Semarang. Sejak tahun 2004, ketika musim kemarau masyarakat kesulitan mendapatkan air bersih karena jaringan PDAM kota belum ada, air sumur banyak yang kering, sehingga bagi sebagian masyarakat yang mampu, membeli air dari truk tangki ukuran 5.000 liter dengan harga Rp 75.000,- per tangki. Dalam satu bulan rata-rata membutuhkan antara 3 – 4 truk, sehingga pada musim kemarau pengeluaran untuk air bersih bisa mencapai Rp 300.000,- perbulan selama 4 – 6 bulan dalam satu tahun. Bagi yang kurang mampu terpaksa mencari air dari sendang yang jaraknya sekitar 1,5 km dari permukiman dengan kualitas air yang tidak terjamin kesehatan dan kebersihannya.

Untuk itu, kegiatan pengabdian masyarakat ini mengajak masyarakat agar bisa melakukan konservasi sumberdaya air dengan teknologi sederhana dan murah, yaitu dengan pembuatan lubang resapan biopori.

2. BAHAN dan METODA

Bahan yang digunakan dalam kegiatan ini adalah alat untuk membuat lubang (semacam bor) dengan diameter sekitar 10 – 15 cm sedalam 100 cm, alat ini yang disebut sebagai bor lubang biopori (karena saat ini lubang biopori sudah dipatenkan oleh TIM BIOPORI IPB dengan La Conserva-nya, maka untuk menjaga agar tidak dianggap menyalahi prosedur, alat dibeli dari La Conserva IPB). Dengan alat ini maka akan bisa dibuat lubang pada posisi tertentu dimana air selalu lewat daerah tersebut, dengan pemikiran bahwa lubang biopori ini secara langsung akan menambah bidang resapan air, setidaknya sebesar luas kolom/dinding lubang. Sebagai contoh, bila lubang dibuat dengan diameter 10 cm dan dalam 100 cm maka luas bidang resapan akan bertambah sebanyak 3.140 cm2 atau hampir 1/3 m2, meskipun sebenarnya bidang atas yang datar sudah tertutup oleh perkerasan semua, satu titik lubang sama dengan seolah-olah menyisakan 1/3 m2 bidang terbuka untuk meresapnya air ke dalam tanah. Dengan kata lain suatu permukaan tanah berbentuk lingkaran dengan diameter 10 cm, yang semula mempunyai bidang resapan 78,5 cm2 setelah dibuat lubang resapan biopori dengan kedalaman 100 cm, luas bidang resapannya menjadi 3.218 cm2. Lubang resapan biopori ”diaktifkan” dengan memberikan sampah organik kedalamnya. Sampah ini dijadikan sebagai sumber energi bagi organisme tanah untuk melakukan kegiatannya melalui proses dekomposisi. Dengan adanya aktivitas fauna tanah pada lubang resapan maka biopori akan terbentuk dan senantiasa terpelihara keberadaannya. Air akan mudah dan cepat meresap ke dalamnya.

Ada manfaat tambahan dengan pembuatan lubang biopori ini yaitu, sampah yang telah didekomposisi di dalam lubang akan menjadi kompos. Dengan melalui proses seperti ini maka lubang biopori selain berfungsi sebagai bidang resapan air, juga sekaligus sebagai ”pabrik” pembuat kompos. Kompos dapat dipanen pada setiap periode tertentu dan dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik pada berbagai jenis tanaman di halaman rumah, seperti tanaman hias, sayuran, dan jenis tanaman lainnya.

Khalayak yang menjadi sasaran strategis dipilih warga yang mampu mengorganisir dan menerapkan teknologi sederhana lubang biopori ini yaitu tokoh kunci yang ada di masyarakat: para pengurus RT/RW, para tokoh masyarakat yang masuk dalam jajaran kepengurusan LPMK, dan tokoh agama setempat (ketua takmir masjid/musholla, ketua kelompok pengajian), juga ibu-ibu PKK dan ibu-ibu Dasa Wisma.

Kegiatan ini secara tidak langsung akan mengkait dengan institusi yang ada di Bagian Pembangunan Kecamatan, Bagian Lingkungan Hidup Kota, dan Dinas Pekerjaan Umum Kota. Institusi-institusi tersebut adalah yang menangani masalah lingkungan permukiman perkotaan, biasanya dinas ini yang punya program memberi bantuan pengadaan sumur resapan.

Karena sumur resapan membutuhkan lahan yang cukup luas, padahal pada lingkungan permukiman Rumah Sederhana yang luas kaplingnya hanya sekitar 100 m2, umumnya sudah tertutup oleh bangunan semua, sehingga kalau ada bantuan sumur resapan terkadang kesulitan mencari lahan. Dengan lubang biopori ini, diharapkan masalah kesulitan mancari lahan untuk pembangunan/ pembuatannya tidak akan terjadi.

3. PELAKSANAAN KEGIATAN

Melakukan sosialisasi tentang pentingnya konservasi sumberdaya air, dilakukan dalam pertemuan RW/RT/PKK/Pengajian. Secara berkeliling mengikuti kegiatan yang ada di dalam RW terpilih untuk melakukan sosialisasi, waktu yang dibutuhkan ternayat cukup lama, banyak warga yang kurang faham akan manfaat dari lubang biopori ini.

Membentuk kelompok kerja untuk memilih lokasi pembuatan lubang biopori, yang dilakukan pada saat kegiatan sosialisasi. Beberapa RT menyatakan bahwa pembentukan kelompok ini nanti saja setelah musim hujan tiba.

Pembelian alat dengan mengajak 1 orang anggota kelompok kerja pergi ke IPB (institut Pertanian Bogor) untuk melihat langsung dan mengikuti pelatihan dari sumber aslinya, dikawal 2 orang tim pengabdian masyarakat (ketua dan 1 anggota). Di Bogor cukup dilakukan dalam waktu satu hari, sehingga total hari perjalanan yaitu bertiga naik KA pagi, siang sampai Jakarta, langsung menuju Bogor dengan KA juga, bermalam satu hari, esok harinya sudah bisa pulang ke Semarang lagi.

Pelaksanaan pembuatan lubang biopori di lokasi terpilih. Ternyata di luar dugaan bahwa dengan mengajak tokoh masyarakat berangkat ke Bogor, dapat menumbuhkan semangat warga untuk antusias membuat lubang resapan biopori di halaman rumah mereka, di sekitar sumur mereka, 10 (sepuluh) alat yang dibeli langsung tersebar ke masyarakat, sampai dengan laporan ini dibuat inventarisasi keberadaan alat masih tersebar di masyarakat. Tim pengabdian sebenarnya berharap agar alat dikumpulkan di rumah ketua kelompok atau ketua RT.

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

Kegiatan pengabdian ini efektif berlangsung dari bulan Juni 2009 sampai dengan bulan Agustus 2009, usulan kegiatan sebenarnya direncanakan mulai bulan April 2009 sampai dengan Oktober 2009. Tetapi kepastian disetujuinya baru akhir Mei 2009, tepatnya 29 Mei 2009, sehingga kegiatan baru bisa dilaksanakan bulan Juni 2009, di mana pada bulan itu hujan sudah tidak ada lagi, akibatnya ketika bicara tentang konservasi air dengan mengajak masyarakat untuk memasukkan air hujan sebanyak-banyaknya dan secepat-cepatnya ke dalam tanah, mereka merasa seolah-olah kegiatan ini baru akan bermanfaat nanti setelah hujan datang. Baru setelah diajak berlogika bahwa kebutuhan air justru akan terasa terganggu pada saat musim kemarau, dan dengan ketersediaan beberapa tokoh masyarakat untuk membentuk kelompok kerja dalam kegiatan ini, sedikit demi sedikit akhirnya terlaksana pula. Sudah barang tentu harus dengan kesabaran dan menggunakan logika yang ada di masyarakat.

Dari sekitar 42 kepala rumah tangga yang selalu ikut dalam sosialisasi, baru 26 rumah yang membuat lubang resapan biopori ini, lainnya menunggu kalau sudah musim hujan nanti, hasil ini sudah bisa dianggap lumayan bagus karena sudah lebih dari 50% peserta yang melaksanakannya. Bagi yang belum melaksanakan, kendalanya adalah pada waktu luang mereka, hari libur (sabtu dan minggu) dimanfaatkan untuk rekreasi dengan keluarga, sebab mayoritas di lingkungan permukiman baru adalah keluarga muda. Sebagian yang lain merasa lahannya sudah tertutup perkerasan semua, sehingga kalau ingin membuat lubang resapan biopori harus membongkar sebagian perkerasan dengan alat pemukul yang keras (linggis, palu, betel, dsb) dimana hal tersebut terasa sulit bagi mereka, sehingga mereka akan menggunakan jasa tenaga kasar (tukang batu) bila ada.

Sebagai gambaran, untuk letak/posisi lubang biopori dapat dijelaskan sebagai berikut, lubang biopori akan dibuat pada dasar saluran pembuangan air hujan, atau pada alur sekeliling batang pohon dan pada batas tanaman.

Sedangkan mengenai jumlahnya, digunakan dengan perhitungan sebagai berikut:

Jumlah Lubang = intesitas hujan (mm/jam) x luas bidang kedap (m2) /

laju peresapan air per lubang (liter/jam)

Sebagai contoh, untuk daerah Semarang bagian atas (kecamatan Banyumanik) intensitas hujan sekitar (50 mm/jam), laju peresapan air perlubang 3 liter/menit (180 liter/jam) pada 100 m2 bidang kedap (perkerasan), perlu dibuat lubang sebanyak =

(50 [intensitas hujan] x 60 [luas perkerasan, termasuk atap])/180 = 17 lubang

Bila lubang yang dibuat berdiameter 10 cm dengan kedalaman 100 cm, maka setiap lubang dapat menampung 7,8 liter sampah organik. Ini berarti bahwa setiap halaman rumah dengan 17 lubang dapat menghasilkan sampah organik 132,6 liter perminggu.

5. KESIMPULAN

Bahwa ternyata kegiatan yang bersifat untuk memelihara keberlanjutan fungsi lingkungan, khususnya keberlanjutan ketersediaan air yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat itu sendiri, kalau cara mengajaknya kurang sabar dan tidak dengan mengikuti logika berfikir mereka, akan mengalami kesulitan dalam prakteknya. Ketika bisa dijelaskan tentang teknik dan cara konservasi yang bisa dilakukan secara sederhana, masuk di pemikiran masyarakat, bisa mereka terima dengan mudah dan logis menurut mereka, akan disambut dengan baik, dan masyarakat antusias untuk melaksanakannya. Maka dalam hal ini peran motivator sangatlah dominan.

Bentuk konservasi sumberdaya air yang sudah melekat di benak masyarakat Gedawang khususnya dan masyarakat Semarang umumnya, adalah dengan pembuatan sumur resapan seperti yang tertuang dalam aturan ketika mengajukan ijin mendirikan bangunan. Sehingga ketika diberi tahu ada teknologi lain yang lebih murah, mudah dan tidak butuh lahan luas, justru mereka bertanya, bisakah lubang sekecil itu memberi solusi untuk konservasi air tanah? Di sinilah terasa bahwa peran motivator baik dalam memilih orang dan cara penyampaiannya menjadi ujung tombak keberhasilan kegiatan.

Lubang resapan biopori yang dibuat dengan diameter 10 cm dan dalam 100 cm akan menambah luas bidang resapan sebanyak 3.140 cm2 atau hampir 1/3 m2. Dalam hal ini, sudah ada 26 rumah yang membuat lubang dengan jumlah rata-rata sebanyak 10 - 15 per rumah, secara total sudah ada sebanyak 338 lubang, artinya di RW 04 Gedawang ada tambahan bidang resapan seluas sekitar 102 m2, sama dengan luas satu kapling rumah.

6. UCAPAN TERIMA KASIH

Terimakasih kami sampaikan kepada:

1. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Departemen Pendidikan Nasional, yang telah membiayai kegiatan pengabdian ini melalui Surat Perjanjian Pelaksanaan Hibah Kompetitif Pengabdian Masyarakat Berbasis Riset, Nomor: 018/SP2H/PPM/DP2M/IV/2009, tanggal 1 April 2009

2. Rektor Universitas Diponegoro, melalui Lembaga Pengabdian Kepada Masyarakat yang menyetujui terlaksananya kegiatan ini dengan Surat Perjanjian Pelaksanaan Pekerjaan Program Penerapan Ilmu Pengetahuan Teknologi dan Seni (IPTEKS) dengan nomor kontrak: 91A/H7.3/PM/2009, tanggal 6 April 2009

3. Bapak Dr. Ir. Wayan Sukarya Dilaga, MS, selaku ketua Lembaga Pengabdian Masyarakat Universitas Diponegoro

4. Bapak Drs. Irfan Sutanto, selaku kepala kelurahan Gedawang, kecamatan Banyumanik

5. Bapak Ir. Dimas Mursid Rahardjo, MS, selaku ketua LPMK kelurahan Gedawang

6. Bapak Ir. Suranto, selaku ketua RW 04 kelurahan Gedawang

7. Masyarakat RW 04 kelurahan Gedawang yang tak bisa kami sebutkan satu persatu, atas partisipasinya dalam kegiatan ini

7. DAFTAR PUSTAKA

Kamir R Brata, pengajar pada Departemen Ilmu Tanah dan Sumberdaya Lahan, Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor, Kompas 31 Januari 2008, 15 MANFAAT DARI PEMBUATAN LUBANG RESAPAN BIOPORI

______, Kompas 31 Januari 2008, ALAT LUBANG RESAPAN BIOPORI DIDAFTARKAN PATEN

Tim Biopori IPB, http://www.biopori.com/tim.php, BIOPORI TEKNOLOGI TEPAT GUNA RAMAH LINGKUNGAN, diakses 27 April 2007

Tim Biopori IPB, http://www.biopori.com/news_atasibanjir.php, LUBANG RESAPAN BIOPORI KURANGI BANJIR, diakses 27 April 2007

Arindra Weimardo, http://www.wastumaya.com/arsitek-biopori, ARSITEK PAKAILAH BIOPORI, blog arsitektur dan perencanaan ruang, diakses 10 Juli 2007

Selasa, 01 September 2009

BEKICOT...alias SIPUT

Saya teringat kembali semasa saya masih kecil. Tiap pagi hari, di kebun rumah nenek saya sering menemukan banyak bekicot yang merayap perlahan di tembok pembatas kebun. Mereka seperti berlomba-lomba merayap mendaki tembok tersebut.
Dengan isengnya, saya bermain-main dengan ujung jari telunjuk saya menyentuh tentakel mereka yang berbentuk seperti sepasang antena. Setiap kali tentakelnya tersentuh, bekicot akan langsung terkejut. Seketika bekicot akan menyurutkan sepasang tentakel beserta tubuhnya yang lunak berlendir masuk ke dalam cangkangnya, bersembunyi sampai situasi dianggapnya aman kembali.
Tetapi setelah beberapa saat, mereka pasti akan mengeluarkan tubuhnya kembali beserta tentakelnya. Lalu merayap kembali melanjutkan perjalanannya mendaki tembok. Dan pada saat itulah saya kembali menyentuh tentakel mereka satu persatu sambil berteriak kegirangan. Begitulah saya mempermainkan bekicot-bekicot itu secara terus menerus.
Karena merasa bosan, terkadang saya menjatuhkan mereka satu persatu dari tembok dan mencampakannya ke permukaan tanah yang masih lunak karena embun pagi. Tetapi setiap kali mereka terjatuh, mereka akan selalu berusaha merayap kembali mendaki dinding tembok yang sama. Sampai akhirnya saya merasa bosan dan meninggalkan mereka untuk bermain ke tempat yang lain.
Beberapa jam kemudian saya kembali menemui para bekicot yang saya tinggalkan tersebut. Ternyata mereka dengan perlahan telah berhasil mendaki tembok yang begitu tinggi. Begitu tingginya sampai tangan saya tidak dapat menjangkau mereka lagi. Sehingga terbebaslah mereka dari kejahilan saya.
Merenungkan pengalaman saya semasa kecil, saya mendapatkan suatu pelajaran yang sangat berharga. Inilah bagian dari pembelajaran kehidupan atau sekolah kehidupan atau universitas kehidupan (university of life). Pelajaran berharga yang saya ajarkan di Sekolah Bisnis Gratis USB. USB adalah Sekolah Gratis yang saya dirikan untuk membantu para generasi muda agar memiliki kehidupan sukses sesuai dengan pilihan lifestyle mereka sendiri.
Belajar dari pengalaman saya di masa kecil.
Manusia dalam kehidupannya mirip dengan para bekicot yang saya ceritakan tadi. Mereka berlomba-lomba mendaki ”tembok kesuksesan” dalam hidupnya. Tetapi di tengah perjalanan mencapai kesuksesan, nasib sering mempermainkan mereka. Seperti ujung jari telunjuk anak kecil yang membuatnya takut atau merasakan sakit.
Bahkan nasib juga terkadang mencampakkan kita ke tempat yang ”paling bawah”, situasi yang paling tidak diinginkan terjadi. Seperti bekicot yang terkejut tiba-tiba dicampakkan dari atas tembok ke tanah oleh seorang anak kecil. Merasakan sakit dan tidak berdaya. Sepertinya perjuangan selama ini untuk mencapai kesuksesan seketika menjadi sia-sia.
Tetapi… BERGURULAH pada BEKICOT. Bekicot hanya berlindung di cangkangnya, berdiam diri sebentar mengevaluasi situasi yang terjadi setiap kali mendapatkan rintangan atau kegagalan. Dan selalu kembali berusaha melanjutkan perjalanan setelah situasi dianggap aman.
Sekali pun pada suatu saat anda terjatuh ke dasar jurang kegagalan hidup yang paling kelam, karena dipermainkan oleh nasib. Tetaplah beranjak kembali merayap, mendaki tembok kesuksesan anda.
Pada suatu saat, nasib akan bosan mempermainkan anda. Pada suatu saat anda akan berhasil mencapai suatu puncak kesuksesan! Akan ada saat-saat di mana nasib tidak akan mampu mempermainkan anda lagi.
Tembok kesuksesan itu tetap ada, dari dulu sampai sekarang, bahkan sampai masa mendatang. Tuhan telah mendirikan tembok kesuksesan untuk dapat anda daki. Tembok kesuksesan yang tetap menanti untuk di daki oleh siapa saja insan ciptanan Nya yang tidak pernah mau menyerah pada nasib!
Inilah Faktor X ke empat dari fondasi kesuksesan, yaitu X-tra Coba 1 Kali Saja tiap kali mengalami kegagalan.

MOTIVASI...

Kata Mario Teguh, motivasi itu adalah target yang bergerak. Akan selalu diperlukan cara tertentu yang tepat untuk bergerak sesuai dengan kondisinya.
Sesuatu yang sangat membuat anda termotivasi hari ini, bisa jadi esok hari adalah hal biasa saja.
Motivasi atau alasan, ada dalam ranah persepsi atau pikiran. Jika suatu alasan dipersepsikan sangat menarik, maka ‘ia’ akan menjadi energi pendorong yang luar biasa.

Apakah bagi anda, membaca Qur’an, ibadah puasa, zakat fitrah, sholat taraweh pada bulan ramadhan ini adalah sesuatu yang sangat menarik?
Apakah menjadi orang bertaqwa adalah sesuatu yang didambakan?
Apakah ramadhan itu sesuatu yang istimewa bagi anda?
Atau ‘ia’ hanya sesuatu yang biasa saja, seperti hari-hari lain.
Kalau memang merasa itu menarik, kenapa tidak melakukan sesuatu pada saat ‘ia’ ada.

Sahabat yang tercinta, seberapa menarikkah beribadah di bulan ramadhan bagi anda?

Senin, 24 Agustus 2009

Harimau Sheila Dikuliti di Kandang Taman Rimbo


Minggu, 23 Agustus 2009 | 03:31 WIB

Jambi, Kompas - Manusia bisa berperilaku lebih mengerikan dibandingkan dengan harimau. Sheila, harimau sumatera (Panthera tigris sumatrae) betina asal Kebun Binatang Ragunan yang telah 20 tahun lebih menempati Kebun Binatang Taman Rimbo Jambi, diduga diracun sebelum kemudian dikuliti dan dibawa lari segerombolan bandit, Sabtu (22/8) dini hari. Polisi memeriksa lima penjaga dan dokter di kebun binatang tersebut.

Berdasarkan keterangan yang dihimpun, pencurian Sheila diduga berlangsung dini hari saat kebun binatang nyaris tanpa penjagaan dan tanpa penerangan. Para pencuri diduga masuk lewat belakang kandang, lalu masuk pintu di bagian atas kandang Sheila.

”Selama ini pintu atas kandang memang tidak pernah digembok karena yang masuk ke dalam hanya petugas pemberi makan,” ujar Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jambi Didy Wurjanto.

Menurut Didy, sebelum mencuri, pelaku lebih dahulu memberi umpan daging sapi yang telah dicampur racun kepada Sheila. Setelah diracun, Sheila menjadi lemas, barulah pelaku membunuhnya.

Di kandang itu, petugas BKSDA menemukan sisa umpan daging sapi serta isi perut Sheila yang tidak dibawa pencuri. Pencuri diduga langsung menguliti Sheila lalu membawa sebagian organ tubuh yang dapat dimanfaatkan. Sementara isi perut serta bagian dada dibiarkan tersisa di kandang.

Kepala Poltabes Jambi Ajun Komisaris Besar Bobyanto mengatakan akan menelusuri kasus itu. Polisi kini memintai keterangan dari lima orang penjaga dan seorang dokter di Taman Rimbo.(ITA)


Jumat, 21 Agustus 2009

SELAMAT DATANG RAMADHAN


Alhamdulillah, Insya ALLAH mulai Sabtu 22 Agustus 2009 umat Islam akan melaksanakan ibadah puasa, salah satu dari lima rukun Islam. Tidak ada bulan yang demikian banyak mendapat sebutan kemuliaan seperti Ramadhan. Nabi Muhammad SAW menyebutnya sebagai bulan berkah, bulan pengampunan, bulan kebaikan, dan masih banyak lagi keutamaannya. Mencerminkan nilai khusus spiritual dari bulan suci itu. Pahala dan hukum yang berkaitan dengan puasa demikian dipandang penting sehingga Allah akan melaksanakan pemberian pahala dan siksa itu. Ini tercermin dalam salah satu hadis Qudsi, ''Semua amal manusia itu adalah untuknya, kecuali puasa. Puasa ini untuk-Ku dan Aku yang akan mengganjarnya.'' Puasa bila dilakukan sesuai dengan kaidah dan ajaran agama akan menjadi sarana yang kuat untuk memerdekakan kita dari belenggu keinginan, hasrat, dan segala nafsu fisik yang negatif. Di samping itu, akan membersihkan kita dari kekotoran dosa-dosa badani. Rasulullah SAW bersabda kepada sahabat Jabir bin Abdullah Al Anshari. ''Jabir, ini adalah bulan kemuliaan. Barang siapa yang berpuasa di siang harinya dan tetap sadar dan ingat pada Allah di malam harinya, menjaga perutnya dari apa yang diharamkan, dan menjaga kehormatannya dari kekotoran, serta menahan lidahnya maka ia akan terlepas dari dosa-dosa seperti lepasnya bulan Ramadhan dari dia.''
Kini makin disadari bahwa puasa yang dilakukan dengan iman akan memberi pengaruh kepada seseorang yang menjalaninya. Dalam ilmu kedokteran -
termasuk para dokter dari dunia Barat - memuji kaidah-kaidah puasa. Karena, menurut mereka, pengendalian diri merupakan obat paling manjur untuk meredam berbagai penyakit. Mereka menyimpulkan bahwa kemarahan, kebencian, dengki, sakit hati, dan dendam - kesemuanya oleh agama diminta agar kita redam - adalah sikap-sikap yang memperburuk kesehatan karena merusak daya tahan tubuh. Banyak penyakit seperti jantung, hipertensi, dan stroke diperberat oleh sikap-sikap demikian.
Selama puasa kita juga diperintahkan untuk mendekatkan diri kepada Allah serta merasakan kehadiran-Nya.

Selain itu, kita juga dianjurkan untuk mempererat solidaritas sosial serta rasa kasih sayang sesama umat. Dengan demikian, mereka merasakan adanya persamaan yang mengurangi rasa kelebihan dalam mengecap kenikmatan rezeki yang diberikan Tuhan kepada mereka. Sehingga, akan ada tolong-menolong antara yang kuat dan lemah, kaya dan miskin, baik dalam bentuk zakat, sedekah, maupun infak. Bismillah. Mari kita sambut bulan mulia penuh hikmah ini.

Selamat menunaikan ibadah puasa, mohon maaf lahir bathin.

Selasa, 07 Juli 2009

MODUS PENIPUAN BARU

TASIKMALAYA, KOMPAS.com — Kepala Cabang Bank Rakyat Indonesia Tasikmalaya Dedy Iskandar mengungkapkan, sekarang ada modus baru penipuan melalui anjungan tunai mandiri atau ATM. Modus tersebut dilakukan pelaku dengan cek palsu yang sengaja dijatuhkan untuk ditemukan oleh orang lain.
Cek itu bersama dokumen lain seperti surat izin usaha perdagangan (SIUP ), tanda daftar perusahaan (TDP), dan nomor telepon seluler sengaja dijatuhkan oleh pelaku. Diharapkan, korban yang menemukan cek itu akan menelepon pemilik cek tersebut yang merupakan pelaku kejahatan.
Si pelaku kemudian akan memandu korban untuk ke ATM seolah-olah dia akan memberikan ucapan terima kasih kepada penemu cek dengan mentransfer uang. Padahal, ketika di ATM pelaku akan memandu korban untuk mentransfer uang kepada pelaku.
“Sepertinya cek palsu tersebut sengaja dijatuhkan oleh seseorang. Pernah ada orang yang menukarkan cek dari Manokwari tetapi setelah diperiksa ternyata cek itu palsu sehingga kami tolak,” kata Dedy saat coffee morning di aula Kantor Bank Indonesia (BI) Tasikmalaya, Rabu (22/4). Kepala Urusan Bidang Operasi (Kaur Bin Ops) Polres Kota Tasikmalaya Iptu Rusdiyanto menambahkan, Polres Kota Tasikmalaya juga pernah menemukan kasus seperti itu pada Januari 2009. Ketika itu ada warga yang melapor telah ditipu Rp 2 juta dengan cara mentransfer uang melalui ATM oleh seseorang.
Sebelumnya, ia menemukan cek serta beberapa dokumen lainnya dengan identitas dan nomor telepon seluler pemilik cek. Setelah menelepon nomor yang tertera korban pun dipandu oleh pelaku untuk ke ATM dan mentransfer sejumlah uang ke rekening tertentu. “Ketika kami lacak nomor telepon seluler pelaku ternyata nomornya tidak diregistrasi, ” kata Rusdiyanto.
Dua minggu setelah menerima laporan itu, kata dia, polisi juga menerima laporan serupa. Hanya saja pada laporan kedua orang yang menemukan cek palsu belum sempat mentransfer uang kepada pelaku. Kepala Polres Kota Tasikmalaya AKBP Aries Syarif Hidayat mengatakan, modus yang dilakukan pelaku kejahatan selalu berkembang dari waktu ke waktu. Bahkan, terkadang polisi pun ketinggalan satu dua langkah di belakang dari pelaku.
Aries mengatakan, yang terpenting perbankan menjaga kehati-hatian jika menemui adanya kejanggalan. Selain itu, masyarakat juga jangan sungkan untuk melapor kepada polisi bila menemukan hal-hal yang mencurigakan. Ditambahkan Aries, perbankan diharapkan dapat melengkapi kantornya dengan CCTV, tidak hanya di dalam ruangan melainkan juga di luar bangunan kantor. Sebabnya, selama ini kejadian pencurian terhadap nasabah bank seringkali terjadi di luar gedung bank sesaat setelah nasabah mengambil uang dari bank. “Pemasangan CCTV akan semakin memudahkan polisi mengidentifikasi pelaku kejahatan,” kata Aries.

Kisah Tentang Serakah

Ada kisah menarik dari Willi Hoffsuemmer, beliau pernah menulis kisah tentang Smith dan guru kepala yang sedang berdiri dekat gelanggang anak-anak, tempat anak-anak bersukaria sepuasnya. Smith bertanya kepada guru kepala, “Mengapa terjadi bahwa setiap orang ingin bahagia, namun sangat sedikit yang mengalaminya?”

Sang guru kepala memandang kearah gelanggang anak-anak, lantas menjawab, “Anak-anak itu tampak sungguh bahagia.”
Dengan agak keheranan, Smith berkata, “Sudah tentu mereka bahagia
karena satu-satunya yang mereka lakukan adalah bermain.” “Kamu benar,” ucap sang guru, “tetapi apa yang sesungguhnya menghalangi kaum dewasa berbahagia seperti itu, juga dapat menghalangi anak-anak berbahagia.”
Sang guru merogoh saku celananya, mengambil segenggam kepingan uang
logam, lantas menghamburkannya di tengah-tengah anak-anak yang sedang bermain. Spontan saja semua sorak gembira anak-anak terhenti, berubah menjadi saling menindih dan berkelahi untuk merebut kepingan uang yang terhambur tersebut.
Kemudian, guru kepala berkata kepada Smith, “Menurut kamu, hal apa
yang menyebabkan mereka mengakhiri kebahagiaan mereka?” Smith menjawab, “Perkelahian!”

Lanjut si guru, “Ya, tapi apa yang memicu dan memacu perkelahian itu?” Agak tersipu-sipu dan ragu, Smith menjawab, “Keserakahan.” Guru itu menjawab, “Bagus, kamu telah menemukan jawaban sendiri.” (Diadaptasi dari Simon Filantropha, “Monster yang Memangsa Diri Sendiri,” Jawa Pos, Rabu, 2 Januari 2008).

Kita hidup dalam lingkungan yang serakah. Keserakahan itu ada dimana-mana. Ia bagaikan wabah penyakit yang menyebar di mana-mana dan
ke mana-mana. Mengapa orang menjarah kepunyaan orang yang lain? Salah satunya pasti karena ada keserakahan dalam hati. Mengapa orang menipu untuk mengambil uang orang lain? Salah satunya adalah karena keserakahan. Mengapa hubungan persaudaraan bisa runtuh ketika menyentuh soal warisan? Salah satunya pasti karena keserakahan.

Nabi Muhammad SAW berkata : “Seandainya anak Adam memiliki satu lembah
emas, niscaya ingin memiliki lembah emas kedua; seandainya ia memiliki lembah emas kedua, ia ingin memiliki lembah emas yang ketiga. Baru puas nafsu anak Adam kalau sudah masuk tanah. Dan Allah akan menerima taubat orang yang mau kembali kepada-Nya.” (hadis riwayat Bukhori Muslim)