Jumat, 02 Januari 2009

INI BARU PILOT n CREW PESAWAT yang HEBAT

Biasanya menghadapi penumpang blo'on dan bandel, crew kayaknya pura-pura gak lihat, banyak penumpang pesawat dari Semarang dan Jogya (yang sering saya naik-i), penumpangnya masih telepon di dalam pesawat, alasannya mau ngabari penjemput kalau 'dia' sudah di dalam pesawat, supaya siap dijemput...?
Termasuk bagi penumpang yang begitu duduk langsung kursi di sandarkan ke belakang, padahal sudah diperingatkan, pada saat take off n landing supaya kursi ditegakkan........dasar penumpang bandel n blo'on, repot jadinya, nah kejadian di Medan ini bisa jadi contoh.....bravo pilot n crew-nya hebat.

Penumpang Pesawat Dipaksa Turun Karena Telepon (Desember 2008, TEMPO Interaktif)

Insiden itu terjadi pada penerbangan Mandala Airlines nomor RI-89 tujuan Medan-Jakarta petang tadi sekitar pukul empat. Pesawat yang sudah berada di landasan pacu tiba-tiba kembali ke parkiran bandara. Pramugari pesawat mengumumkan, permintaan maafnya karena harus kembali ke parkiran bandara karena harus menurunkan penumpang yang emoh menaati peraturan penerbangan. Pengumuman itu disambut teriakan "huuu...." oleh seluruh penumpang pesawat. Juga tepuk tangan. Situasi menjadi pikuk. Tempo yang menjadi penumpang dalam pesawat itu melihat teriakan kecewa para penumpang. Banyak yang mulai gelisah, penasaran dan kesal. Banyak dari penumpang melepas safe belt dan berdiri celingukan mencari siapa penumpang yang dimaksud. Sesaat sebelum lepas landas, seorang pramugari sempat mengingatkan seorang ibu untuk mematikan ponselnya. Peringatan itu sempat memotong demo peragaan alat keselamatan lazimnya dilakukan sebelum pesawat biasanya lepas landas. Namun sang ibu itu tetap emoh mematikan telepon selulernya, dengan alasan, teleponnya susah dimatikan. Dua kali teguran dilayangkan, tak digubris, penumpang yang bepergian bersama keluarganya itu diingatkan akan diturunkan jika tidak mematuhi aturan penerbangan. Dan ancaman itu terbukti, ketika Kapten Pesawat Arya Pramadita, tetap menolak berkompromi dengan pendirian konyol itu. Ia mencoba menekan lebih keras dengan menghentikan sejenak pesawat yang akan mengambil posisi tinggal landas. Namun cara itu pun gagal. Karena tidak mampu menghadapi penumpang itu kapten Arya akhirnya mengarahkan pesawat kembali ke dekat terminal. Kesaksian TEMPO, keputusan itu sempat membuat awak bandara repot. Pesawat harus parkir, membuka pintu pesawat, menunggu tangga berjalan datang, dan petugas keamanan bandara masuk. Selesai? Tidak juga. Penumpang bandel itu tetap emoh turun. Negoisasi antara petugas bandara dengan penumpang itu pun terpaksa berlangsung, dengan teriakan kecewa dan kesal penumpang lain. Setelah hampir satu jam lamanya beradu mulut dan sedikit paksaan, penumpang dengan 4 anggota keluarganya itu pun akhirnya bersedia turun. Diiringi tatapan mata dan tepuk tangan seluruh penumpang.
(thanks to WIDIARSI AGUSTINA)

2 komentar:

alfiafad mengatakan...

Nuwun sewu bos, sepertinya yang btul 'negosiasi', bukan negoisasi, dari pio gembus

MAZZBUDDY MPWK mengatakan...

Tadi pagi saya terbang dari Jogja-Jakarta setelah liburan dengan Garuda dgn no.penerbangan GA 205 pukul 09.20 dari Jogja. Kejadian seperti itu sayaa temui kepada orang yg duduk di sebelah saya. Terpaksa saya menegurnya, baru mau matiin hpnya. Saya menilai bahwa orang Indonesia memang paling suka melanggar aturan dan sifat kampungnya itu sulit ditinggalkan. Jadi bukan blo'on, karena mereka berpendidikan, tetapi kampungan pak..